Sukanya Dukaku (3rd ISPO 2011)

jiaaaahh……foto ini bakalan jadi foto fenomenal sepanjang tahun 2011 ini.  perjalanan menuju ISPO ke -3 paling me…………..(terserah mau diisi apa) selama 2 kali kami KIR SMK BOEDOET ikutan ISPO.  Ispo memang selalu membuat kejutan-kejutan.  Disamping kejutan yang ada di dalam ISPO sendiri maupun kejutan selama proses mengikuti sampai akhir ISPO.  Hati-hati lemah jantung dilarang ikut baca, (pingsan kita jailin).

ISPO ke-3 yang sudah lama kami khayalkan dan kami idam-idamkan diikuti oleh hampir seluruh anggota KIR dengan penuh semangat (tentunya yang semangat, yang memble juga ade).  Impian kami pergi ISPO bareng-bareng lebih kurang 50 orang plus boneknya naik kereta (rame deh kayanya). Buahhh ternyata dari 13 naskah yang terkirim cuma 2 naskah yang bisa ikut ISPO (sabar-sabar makan nasi ama garem).  Setelah sebelumnya pengiriman naskah diikuti intrik-intrik menggelitik, mulai dari yang nangis-nangis mau ikut tapi belum mandi (lhoooo…0), ada yang mpe bikin tenda nginep-nginep mpe naskah terkirim, ade yang jadi fotograper propesional jepret sana jepret sini, ada yang kaya siluman ilang trus dateng-dateng minta naskahnya di upload de es be dah pokoknya (namanya juga usaha).  Yah hasil akhir tuhan yang menentukan, yoi broo.

Nah singkat kata dapet dah 4 orang wakil jagoan buat ispo (tapi belum “berubah” jadi tampangnya masih culun) plus 2 bonek, 1 bonek penghargaan dan 1 lagi bonek yang akan mewarisi panggung ispo berikutnya.

Neh die gambar boneknya, bonek ki demang,(ati-ati ye lu berani gue cium lu) kalo mau yang lebih sangar pelototin lagi neh gambarnye

(segera pegang erat-erat anak anda hati-hati obatnya abisss) wkwkwkwkwk.

Ok lanjut, untuk membuat 4 orang jagoan ISPO kita berubah menjadi luar binasa (makanye akhirnya jadi binasa beneran dah), maka jagoan ini diisolasi, dikurung, digodog di padepokan banaran (nginep dan bertapa dah tuh 4 jagoan, puasa mutih makan nasi putih, ayam goreng putih, mie putih, minum susu) sehingga akhirnya ……………. tambah makmur mereka (lhaaaa). Bonek juga ikut bertapa lho supaya nanti tim yang didukung bisa menang, mulai dah tuh bonek mbakar “menyan” “ayam” (hmmm yummy).  Segala persiapan dibuat (kerja keras mode on, termasuk ngorok dengan keras, makan dengan keras/banyak, ngobrol dengan keras dsb he eh). Selama 1 minggu, 4 jagoan plus bonek ini keriting lidahnya gara-gara dipaksa untuk berbicara kromo inggris.  Hasilnya bukan hanya kromo inggris mereka juga bisa mengucapkan cilacap gramar dengan sangat jelas…………………ya jelas-jelas salah (namanya juga instan, kurang mateng masih agak keras).

Dan akhirnya hari keberangkatan pun tiba. kalo temen-temen tahu yang terjadi sebelum keberangkatan, pasti bakal yasinan deh (lho kok kaya mau mati???), berdoa dulu maksudnya. Sebelum berangkat ada aja kelakuan jagoan kita ini mulai dari mandi kembang mpe bikin pelem dokumentasi (yang tentu saja sangat tidak jelas maksudnya).  Dateng juga teman kami dari subang dengan membawa “jampi-jampi” “Oleh-oleh” yang sampai sekarang masih bingung (bingung kok kurang banyak oleh-olehnya, gua khan ga kebagian).

Rombongan dipecah jadi dua yang naik mobil pribadi dan yang naek kereta.  Nyang naek mobil pribadi diberi “pegangan” barang-barang yang “naudzubillah min zalik” banyaknya (neh mau ikut ISPO ape korban gusuran mpok?).  Dan yang naek kereta dikasih “kursi dari besi” (sapa tau keretanya penuh lumangyan bisa buat duduk). Nyang di mobil (waduuuuuuhhh empet-empetan, syesyek tralala, harusnya bawa truk puso/kontainer bukan kijang panther nehhh). Yang dikereta ha..ha..ha kami sangat nyaman, mau makan banyak yang nawarin, mau duduk lega tempat duduknya (tinggal ngesot di bawah lebih longgar lagi “dibelakang gerbong”), mau ke WC gampang (mang dah duduk di WC), mau hiburan mudah (banyak bencong-bencong menyanyi tralala trilili ewer ewer). OK tetap semangat tetap bersyukur…………sukuriiiiiiiiin.(sapa suruh datang jakarta).

Nah setelah tim kereta nyampe (setelah sebelumnya keliling jakarta dulu akibat nyasar ditambah kesengsaraan bawa-bawa kursi cadangan yang beratnya lebih kurang 2500 ton) neh dia tempat penginapannya LPMP DKI, adem seger.

(orang udik kaget liat jakarta, waaaadddduuuh itu gedung telkom bang bukan LPMP).  Yang bego kernet metromini apa kite ya, LPMP tinggal 100 m, malah berhenti di sini, Nasibbbbbb.

Neh die gedung sebenarnya

kami tinggal digedung edelweis

lantai 2 dan 3 (lumayan capek

deh naek turun tangganya).

Apa lagi dengan barang bawaan

segambreng. Begitu nyampe langsung tewas dengan sukses.

neh die pemandangan bagus……….bisa buat pacaran kalo malem, ato bisa muter-muter nari kaya pelem india.

1 kamar tidur untuk 3 orang (pada umumnya yang pada kenyataanya bisa untuk 5 orang, 3 orang tidur di kasur, 1 orang di wc satu lagi tidur di lemari, boong ding).

Sebelum tidur segera setelah kami sampai dipenginapan langsung dah ada sambitan…..eh ampuuun bu ada sambutan.

OK setelah sedikit beristirohat, tidur selama 12 tahun, kemudian bangun akibat dicium pangeran bencong????(iih berondong) kami pun segera terbangun untuk kembali mempersiapkan diri (mandi, makan dan persiapan alat, alat makan tentunya).  Eits ada yang kirim dunkin donut 2 lusin supaya kami makin lancar ngomong bahasa inggrisnya (di padepokan banaran makannya singkong jadi ga lancar-lancar ngomong inggrisnya). Alhasil setelah makan donut kami jadi bisa ngomong “bahasa inggris” dengan lancar+kekenyangan dan tidur lagi. Adapula teman sekamar kami yang kayanya ga betah ada di kamarnya maunya maen mulu (Hallo sis pa kabra????) besok bisa ketemu lagi gak ya.

Hari kedua kami bersiap-siap untuk segera berangkat menuju lokasi tempat pameran ISPO berada yaitu di balairung UI.  Waduh persiapannya ribet karena harus memakai pakaian daerah, bisa dilihat dah penata kostum dan make up profesionalnya.

jadinya begini neh setelah dandan

OK, jadi cantik dan ganteng kan. Hari pertama pameran ini kami menghias stand dengan bagus banget, siap dengan 1001 satu macam pertanyaan juri (masalahnya tuh juri nanya pertanyaan 1002 jadi ga siap deh kita).  Eits sebelumnya kejutan yang terjadi adalah acara pembukaannya yang nguantuki poool.  Tumben acara pembukaan ISPO begini-begini ajah (lumayan kaget waktu gerombolan “tanjidor” aka drum band masup, hebat beeeuh kolaborasi salawatan dan marching band). Acara hari pertama ditutup dengan makan-makan di gedung DPR senayan dengan lauk mie ayam silir (mie ayame enak koq, aq yo wis tau njajan nang kono).

Oh iya disini kami kenalan dengan sesama penghuni RSJ (bukan rumah sakit jiwa lho, tapi rumah sehat jepang haiik).  Anak ini dengan tingkat error 120% hingga perlu didefrag sangat cocok dengan kami dengan tingkat error lebih tinggi. Pantengin neh potonye

Ok deh sis ISPO ke-4 bisa ketemu lagi ga ya???? jangan-jangan sis dah keluar dari RSJ, hik…..hik…..hik kami sepertinya belum keluar dari RSJ karena masih kurang waras.

Waduh lagi-lagi kejutan ISPO neh karena tahun kemaren kami ga makan-makan disenayan gara-gara ngedrop ga bisa tanya jawab bahasa inggris (thank you dunkin, i love you, welcome, no smoking). jadinya ISPO ke-2 kemaren ga bisa poto-poto di gedung MPR/DPR. (Hati-hati foto digedung MPR/DPR banyak hantunya jadi banyak yang ga jelas fotonya, pa lagi orang yang di poto ga jelas juga). OK-ok jangan terlalu percaya berita ini hanya 75 % yang benar, ya benar-benar bohong.

Ok hari ketiga kami di Jakarta dijalani oleh kami juga dengan adem ayem selamat sentausa. Sarapan kembali dibuka dengan mie ayam silir.  Neh persiapan berangkat ke UI di hari kedua pameran, (ketambahan koordinator suproter alias bonek penguasa gajahmada, thank you ya sis dah dateng jeruknya ma ndok hornnya enak lho).

Hari ketiga ndak banyak kejutan kecuali anggota KIR yang ngebet pingin foto ma bule (alhamdulillah kesampean jadi anaknya ga ngeces).

Lanjuttt hari terakhir yang dinanti-nanti akhirnya tiba, bukan pengumuman yang kami nantikan tetapi JALAN-JALAN KE TAMAN MININYA ITU LHOOOOOOO. ho ho ho neh die photo-photonya :

OK-ok cukup.  Acara selanjutnya adalah penutupan ISPO yang sangat mengejutkan, sekali lagi bukan pengumuman pemenangnya ternyata, tetapi bahwa penutupan ISPO ini amat sangat meriah (this the real ISPO, neh die baru ispo).  Hadiahnya juga tambah buanyak, mulai dari total hadiah 100 juta dari BNI untuk 20 orang peserta, laptop untuk 10 orang peserta dan medali-medali serta mewakili Indonesia di kancah internasional. Sedihnya dari semua itu kami ga dapet apa-apa (eh ga juga ding, jangan terlalu pesimis lah).

Yah untuk ke dua kalinya KIR SMK BOEDOET 2 belum diberi kesempatan untuk meraih apapun, itu tandanya kerja keras masih harus dilakukan.  Go to ISPO ke-4. Pengalaman hari ini semoga menjadikan kita semakin kuat dan dewasa dalam bersikap.  Terimakasih untuk semuanya, Pamit dulu ye, Capek neh ngetiknya.

Advertisements

5 comments on “Sukanya Dukaku (3rd ISPO 2011)

  1. hm…. ikutan ispo ke-3 juga toh?? bidang apaa???
    waah.. sayangnya.. kmrn g sempet knlan yah.. hihihi.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s